10 Organisasi Teroris Paling Berbahaya Di Dunia

10 Organisasi Teroris Paling Berbahaya Di Dunia

Sejak tahun 2000, telah terjadi peningkatan lima kali lipat jumlah orang yang terbunuh oleh terorisme. Meskipun ada sedikit penurunan dari tahun 2007, jumlahnya telah meningkat sejak awal perang saudara di Suriah.

jaringan teroris mungkin bertahun-tahun sebelum serangan utama yang membuat mereka menyebarkan nama. Banyak organisasi yang terlibat dalam dunia yang gelap ini, dan kelompok paling berbahaya mungkin adalah yang belum kita dengar.

Berikut 11 kelompok teroris yang dikutip oleh The Star, Januari 2015:

1. Negara Islam Suriah dan Irak (ISIS)

Didirikan oleh Abu Bakar al-Baghdadi, kontrol Negara Islam di Suriah dan Irak (ISIS) sebagian besar Irak dan Suriah di bawah kendalinya. Juga dikenal sebagai Negara Islam di Suriah dan Levant (ISIL), Negara Islam (IS) atau Daesh, yang dianggap penghinaan. ISIS melakukan kekejaman yang meluas dan melembaga atas penafsiran brutal hukum Islam di wilayah tersebut, termasuk lusinan kota di seluruh Irak dan Suriah.

2. Al Qaeda

Al Qaeda diciptakan pada tahun 1988 oleh Osama bin Laden, yang terbunuh pada tahun 2011 selama operasi oleh Angkatan Laut AS. Kelompok ini diburu setelah 11 September 2001, tetapi dia dipukuli tahun lalu oleh ISIS.

Sejak kematian Osama bin Laden, jaringan ini dipimpin oleh Ayman al-Zawahiri dari Mesir. Meskipun ia tampaknya telah kehilangan ‘kilau’ belakangan ini, banyak kelompok dalam daftar ini berafiliasi dengan Al Qaeda.

ISIS sendiri awalnya adalah bagian dari jaringan sebelum secara resmi dihapus dari awal Al Qaeda tahun lalu karena terlalu brutal.

3. Al-Qaeda di Semenanjung Arab (AQAP)

Dibentuk pada tahun 2006 oleh penggabungan sayap Yaman dan Saudi al Qaeda, al-Qaeda di Semenanjung Arab (AQAP), juga dikenal sebagai al-Qaeda di Yaman. dianggap sebagai salah satu cabang al-Qaeda yang paling berbahaya.

Dua bersaudara dalam serangan Charlie Hebdo di Paris pada 7 Januari dibentuk oleh kelompok ini. Saat melakukan serangan terhadap Barat, kelompok ini juga berhasil memasuki wilayah di Yaman, dan melatih para pejuang melawan kelompok-kelompok ekstremis di Suriah dan Irak.

4. Taliban

Taliban di Afghanistan didirikan pada tahun 1994 di bawah kepemimpinan Mullah Mohammed Omar, yang juga merupakan komandan dan pemimpin spiritual. Tujuan utama organisasi ini adalah untuk mendirikan negara Islam di Afghanistan. Kelompok ini memerintah Afghanistan pada tahun 1996-2001 dan telah memberlakukan hukum Syariah yang ketat.

Kelompok ini digulingkan oleh aksi militer Amerika Serikat setelah 11 September 2001. Ketika Amerika Serikat menarik pasukannya dari Afghanistan, Taliban Afghanistan telah membuat kemajuan di negara ini.

5. Taliban Pakistan

Desember lalu, Taliban Pakistan, juga disebut Pakistan Tehrik-e-Taliban (TTP), menyerbu Sekolah Umum Angkatan Darat di kota barat laut Peshawar minggu, menewaskan 148 orang – termasuk 132 anak-anak – dalam serangan teroris yang paling mematikan di negara itu. .

Kelompok ini juga berada di belakang penembakan Hadiah Nobel Perdamaian Malala Yousafzai. Operasi wilayah kesukuan semi-otonom di Pakistan barat laut dekat perbatasan Afghanistan. Pemimpin saat ini adalah Maulana Fazlullah.

6. Sebelum Al-Nusra

Al-Nusra depan atau pembela Suriah sebelum orang kadang-kadang dikenal sebagai Al Qaeda di Suriah.

Mengumumkan kehadirannya dengan video yang diposting pada tahun 2012, dan untuk menggantikan rezim Presiden Bashar al-Assad dengan negara Islam.

“Kami adalah Mujahidin Suriah, yang kembali dari berbagai bidang jihad untuk mengembalikan pemerintahan Allah di bumi dan membalas Suriah karena melanggar kehormatan mereka dan menumpahkan darah,” kata seorang pria bertopeng dalam video itu.

Kelompok ini secara aktif terlibat dalam mendukung pemberontak Suriah dan menargetkan serangan afiliasi pemerintah Suriah yang ditunjuk sebagai organisasi teroris oleh Barat, Arab Saudi, Turki dan Uni Emirat Arab.

7. Boko Haram

Boko Haram berupaya untuk memberlakukan ‘cara-cara sulit’ hukum Islandia di Nigeria.
Namanya berarti “Pendidikan Barat adalah dosa” dan kelompok itu melarang Muslim untuk berpartisipasi dalam kegiatan yang terkait dengan komunitas Barat, termasuk memilih dalam pemilihan, mengenakan baju dan celana panjang atau menerima pendidikan sekuler.

Pada Januari 2015, mereka memulai pembantaian mematikan di Baga, sebuah kota di timur laut Nigeria. Sebanyak 2.000 orang tewas, menurut Amnesty International.

Tahun lalu, Boko Haram menculik ratusan siswa, termasuk lebih dari 200 anak yang tidak sekolah. Kelompok itu melaporkan bahwa wanita dan gadis kuno sebagai ‘bom manusia dalam serangan itu.

Boko Haram menguasai sekitar 20.000 mil persegi wilayah di timur laut Nigeria, Telegraph melaporkan pada Januari.

Baca juga : Bagaimana Kita Menghentikan Terorisme?

8. JI (JI) dan kelompok sempalan

Jemaah Islamiyah (JI) adalah cabang dari A the Qaeda di Asia Tenggara, dan bertanggung jawab atas pemboman Bali tahun 2002 di mana 202 orang meninggal.

Berbasis di Indonesia dan didirikan pada awal 1990 dengan tujuan mendirikan kekhalifahan di wilayah tersebut.

Banyak tokoh kunci seperti pemimpin spiritual Abu Bakar Bashir, pembuat bom Bali Umar Patek dan para pemimpin di Singapura, Mas Selamat telah ditangkap.

Jaringan ini hancur sejak 2002, tetapi masih ada beberapa serangan yang dikaitkan dengan mereka tahun lalu.

JI telah menjadi kelompok sempalan seperti Jemaah Ansharut Tauhid (JAT). Tahun lalu, otoritas keamanan Malaysia mengidentifikasi empat kelompok teroris baru, yang dikenal dengan akronimnya BKAW, BAJ, Dimzia dan ADI. Sebagian besar dari mereka telah berjanji untuk setia kepada ISIS.

9. Abu Sayyaf

Abu Sayyaf, geng kriminal yang beroperasi di Sulu, sering menculik penyelamatan di sepanjang pantai Sabah dan perairan sekitarnya.

Didirikan pada 1990-an dengan uang dari A the Qaeda, kelompok yang berbasis di pulau Basilan dan Sulu, telah dituduh melakukan serangan teror terburuk dalam sejarah Filipina, termasuk pemboman besar-besaran dan penculikan serta orang Kristen asing.

Kelompok ini telah lama memiliki hubungan dengan A Qaeda dan baru-baru ini berjanji untuk ISIS.

10. Lashkar-e-Taiba

Kelompok militan Pakistan Lashkar-e-Taiba (LET), yang bertanggung jawab atas serangan di Bombay pada 2008 di mana 166 orang tewas.

Sejak serangan itu, tentara telah menjadi organisasi lain, Jamaat-ud-Dawa (JUD) sebagai organisasi besar. Jud mengaku ke badan amal kemanusiaan, dan terus beroperasi secara terbuka di Pakistan.

Jurnalis Pakistan Arif Jamal memiliki pandangan berbeda. Dia mengatakan Jud adalah organisasi pusat, dan memiliki sel yang ditemukan tidak hanya di Asia Selatan tetapi di seluruh dunia. “Biarkan salah satu cabang, yang bertanggung jawab atas jihad di India,” katanya dalam sebuah wawancara dengan majalah Kebijakan Luar Negeri tahun lalu.